Ultimate magazine theme for WordPress.

Berhasil Turunkan Angka Kemiskinan Ekstrem, Tanbu Terima Dana Insentif Fiskal

0 1,327

TANAH BUMBU, faktakalsel.co.id – Berhasil menurunkan angka kemiskinan ekstrem, Pemerintah Kabupaten Tanah Bumbu (Pemkab Tanbu) terima dana insentif fiskal dari Pemerintah Pusat.

Dana insentif fiskal tersebut di serahkan pada saat Rapat Koordinasi Nasional di Istana Wakil Presiden, Jakarta, Kamis (09/11/2023).

Dalam acara tersebut, Pemkab Tanbu di hadiri Sekretaris Daerah (Sekda) Ambo Sakka mewakili Bupati Abah HM Zairullah Azhar.

Kabupaten Tanah Bumbu sendiri menerima dana instentif fiskal kategori kinerja penghapusan kemiskinan ekstrem tahun berjalan 2023.

Adapun dana instentif fiskal yang di terima Pemkab Tanbu tersebut sebesar Rp 18.608.839.000.

Terbagi menjadi tiga kategori yaitu Kinerja Penghapusan Kemiskinan Ekstrem sebesar Rp 6.920.021.000, Kinerja Penurunan Stunting Rp 5.711.092.000, dan Kinerja Percepatan Belanja Daerah Rp 5.977.726.

Pada Rakornas tersebut, Wakil Presiden KH Ma’ruf Amin menyampaikan tiga arahan terkait upaya percepatan penghapusan kemiskinan ekstrem.

Pertama, Pemerintah Daerah memaksimalkan dana insentif untuk kegiatan yang manfaatnya langsung di terima oleh masyarakat.

Kedua, Dana P3KE di gunakan untuk menargetkan penerima program kemiskinan ekstrem agar lebih tepat sasaran dalam intervensinya.

Ketiga, Mengintensifkan sinergi dan kolaborasi antara Kementerian/Lembaga dan Pemda, Perguruan Tinggi, Dunia Usaha, serta Industri di sektor potensial.

Keberhasilan Tanbu dalam menurunkan angka kemiskinan ekstrem tersebut tentunya tak lepas dari dukungan semua pihak yang terlibat.

Bupati Tanbu Abah HM Zairullah Azhar menyampaikan ucapan terimakasih kepada semua pihak yang telah bekerja keras sehingga angka kemiskinan di Tanbu menurun.

“Ini adalah anugerah dari Allah SWT dan kerja keras semua pihak. Berkat usaha dan doa-doa yang kita panjatkan setiap harinya,” ujar Abah Zairullah.

Sekedar informasi, beberapa upaya yang di lakukan Pemkab Tanbu dalam menurunkan angka kemiskinan ekstem yaitu dengan mengadakan pelatihan keterampilan kerja bagi masyarakat dari data kemiskinan ektrem yang menjadi prioritas utama.

Kemudian memberikan bantuan sosial kepada anak yatim, jompo, lansia, dan orang-orang yang membutuhkan bantuan makan. Meningkatkan kemandirian bagi penyandang masalaha kesejahteraan sosial.

Melaksanakan rehabilitasi rumah tidak layak huni, jaminan kebutuhan hidup sehari-hari, pemberian jaminan kesehatan bagi masyarakat yang termasuk dalam ketegori kemiskinan ektrem.

Upaya lainnya yaitu peningkatan pendapatan masyarakat dengan membentuk Kelompok Usaha Bersama (KUBE) dengan pemberian modal usaha, serta pemberian sapi bagi kelompok peternakan, pemberian sarana dan prasana perikanan bagi kelompok perikanan dan upaya-upaya lainnya guna menurunkan angka kemiskinan ekstrem tersebut.

sumber : mc.tanahbumbukab.go.id

Tinggalkan pesan

Alamat email anda tidak akan ditampilkan.